Forever : Album Tohpati yang Menenangkan & Menyenangkan

06 June 2020

Tohpati merilis album solo instrumental ke 14 bertajuk “Forever”.  

Album yang berisi tujuh lagu ini, dikemas dalam perpaduan gitar akustik dan musik orkestrasi dari Czech Symhony Orchestra yang dimainkan sekitar 50 musisi dari Praha, Republik Ceko. 

Rekaman seluruh lagu dilakukan di Praha, sementara mixing dan mastering dikerjakan di Indonesia.

“Dari dulu, aku ingin punya album yang diiringi orkes besar yang benar benar grande, yang rekamannya live, tidak dubbing,” ungkap Tohpati dalam webinar yang diselenggarakan  Triawan KH bersama Bliz TV dengan host Dion Momongan, Rabu 03 Juni 2020

“Bisa merilis album seperti ini, sebenarnya cita cita lama yang terwujud. Apalagi, hasil rekamannya, sangat bikin happy. Karena special banget. Kalau dihitung dengan uang, proses produksinya terhitung mahal, bahkan paling mahal di antara album album yang lain,” kata pria yang punya panggilan Bontot itu.

Bontot menyebut proses rekaman album ini dikerjakan secara mencicil dalam kurun waktu lebih dari tiga tahun.  

“Pengerjaannya saya lakukan bersamaan dengan project lain, dan pasti seijin project  tersebut. Tiga kali saya bolak balik ke Praha,” katanya mengurai cerita.

“Kalau ke Praha, hanya exclusive untuk projek album ini, cost-nya lumayan bisa bikin boncos,” ungkap pria bernama lengkap Tohpati Ario Hutomo sambil tergelak.

Rutin merilis album setiap tahun, bagi  pria kelahiran 25 Juli 1971 ini merupakan sebuah keharusan. “Kalau bisa sih pengennya bisa bikin album  dua kali dalam setahun. Karena banyak ide yang ingin dikeluarkan,” tutur Tohpati.

Tidak  Kusut & Liar

Sepanjang kariernya di industri musik Indonesia, yang sudah dimulainya dari pertegahan 80-an, Bontot dikenal telah menghasilkan karya yang  memadukan elemen tradisional Indonesia,  dengan unsur modern. 

“Keluarnya banyak yang  terdengar kusut seperti  dalam album “Ethnomission” atau “Tohpati Bertiga”.  Itu otaknya lagi overdrive terus. Liar,” ujarnya mengakui.

Khusus untuk “Forever, sejak awal Bontot menyusun konsep lagu dengan mood akustik, dan tidak ingin terdengar kusut.  

“Mungkin karena masalah umur juga.  Mungkin  karena fase  aku  sedang menuju usia 50, jadi  lagi rada ingin santai, ingin  mengajak orang enjoy, dan aku juga enjoy, dan bisa diterima oleh semua  kalangan,” ucap Bontot. “Pengennya album  ini bisa Forever, seperti judulnya bisa  dinikmati selamanya. Intinya sih itu,” ungkap Bontot.

Menurut Bontot, meski ia menggarap album instrumental, ia ingin lagu lagu disitu bisa diterima seperti lagu pop.

Setiap membuat album instrumental, Botot mengaku selalu memikirkan  harus ada satu lagu  yang menjadi jagoan.  

“Mungkin karena aku sering bekerja sebagai music director juga produser di album industri, jadi  pola pikirnya terbentuk begitu. Kadang kadang  lagu yang aku suka itu,  harus bisa masuk ke pendengar, kalau bisa  berumur panjang dan bisa (terkenal) kayak lagu “Bengawan Solo”,  atau “Kemesraan“, itu kan lagu  yang selamanya. Aku ingin lagu “Jatuh Cinta” bisa seperti itu,” Bontot melepas harap.  

Tujuh lagu yang direkam dalam Forever  antara lain berjudul “Jatuh Cinta”, “Carnival“, “Ingin Kumiliki”, “Bahagia”, “Air Mata“, “Kahyangan”, “Forever“. Semua lagu itu terdengar menenangkan, menyenangkan dengan diimbuhi riak riang, layak disukai dan menjadi favorit banyak orang.

“Sejak direncanakan, album ini  memang diproyeksikan murni sebagai album instrumental.  Meski ada lagu “Ingin Kumiliki”, yang pernah popular dengan Ruth Sahanaya. Di sini tetap dimainkan secara instrumental. Karena lagu itu belum pernah saya rekam untuk album pribadi,” tutur Tohpati  yang memiliki dua anak perempuan,  Kanti dan Tisti.

Bontot yang banyak dipengaruhi gaya bermain Pet Metheny ini, di masa remajanya  pernah terpilih sebagai  Gitaris Terbaik dalam Festival Band se-DKI (1985) dan Gitaris Terbaik dalam Festival Band se-Jawa (1989).

Ia mengaku proses kreatifnya dalam membuat lagu cukup tergantung dengan isterinya, Ratih Mustikawati. 

“Kuping isteriku selalu jadi barometer. Dan aku selalu konsultasikan semua lagu ke dia. Kalau isteriku bilang ngak,  aku jadi  ragu ragu,” ungkap Tohpati  lagi. 

Usai album Forever beredar secara digital maupun fisik, Tohpati merencanakan bisa memanggungkan  Forever, terutama setelah pandemic Covid 19 dinyatakan usai, dan  kondisi telah dinyatakan aman untuk  berkumpul.  

“Dan In Sya Allah  bisa ketemu sponsor yang cocok juga,”kata Bontot  yang juga pernah membuat rekaman untuk banyak grup musik di antaranya Halmahera, Simak Dialog, Trisum, Janapati dan lain-lain

Konser itu  akan diadakan lengkap dengan musisi asli?   “Wah itu larang (mahal-Jawa)  dan dilarang,”  kata  Bontot cepat dengan tergelak. “Tapi mugkin menarik kalau bisa dibuat pentas online straming dengan musisi orchestra asli, ya?” katanya  bersemangat. XPOSEINDONESIA/NS Foto: Dudut Suhendra Putra 

More Pictures

 

Last modified on Saturday, 06 June 2020 09:39
Login to post comments

Music

July 13, 2013 0

Andi Auriec Menunggu Berkah ‘Sampai Mati’

Jika sekali waktu Anda berkunjung ke  Ancol Beach City...
July 27, 2013 0

Metalica Live in Jakarta

Metallica, akan manggung di Jakarta pada Minggu, 25...
July 27, 2013 0

“Best Song Ever” dari One Direction

Superstar global, One Direction merilis single terbaru...
July 29, 2013 0

Alicia Keys Manggung di Jakarta

Alicia Keys terkenal di dunia musik sebagai pelantun...